dunia kopi

selama ini gue selalu beli kopi dari toko online, entah itu di market place atau di instagram. lalu ketika baca twit dari @dewikr ini gue jadi tahu kalau ada toko kopi di pasar santa, namanya toko dunia kopi.

gue sama sekali belum pernah ke pasar santa, tapi pernah mesen kopi tuku dari pasar santa. jadi ancer-ancer lokasinya sudah kebayang.

saat ini aktivitas gue ga terlalu beririsan dengan lokasi pasar santa, jadi kalau memang ada kesempatan, kaya’nya boleh nih dimampirin ke sana.

nah, kebetulan habis meeting, gue melewati jalan kapten tendean. akhirnya gue putuskan untuk melipir dulu ke pasar santa. berhubung gue ga tahu lokasi persisnya, berhentilah dulu dekat persimpangan wijaya
eh ternyata cuma satu belokan dari situ, sampailah.

sampai di sana, gue sengaja ga nanya ke siapa siapa, jadi gue kelilingin dulu isi pasar santa ini. sebagaimana layaknya pasar, banyak toko dengan bermacam-macam barang yang dijual.
beberapa toko apakah memang tutup atau memang karena masih jam 10 sehingga belum buka.

setelah agak bosan melihat sekilas bagian dalam, tadinya sudah mau bertanya lokasi toko dunia kopi ini, eh ternyata ketemu.
berlokasi di lantai basement dari arah pintu depan.

kios dunia kopi pasar santa
plang nama kios dunia kopi

di toko dunia kopi ini terlihat berderet-deret stoples kaca berisi bermacam-macam kopi. di setiap stoples diberi label nama kopi dan jenis roast-nya serta harga per gram.
kopi arabika ternyata paling banyak dijual dibanding kopi robusta, dan lebih sedikit lagi yang excelsa.
variasi harga ada yang mulai 7.000 rupiah per 100 gram sampai dengan 40.000 rupiah per 100 gram.
lalu selain kopi dari dalam negeri, juga ada kopi luar negeri kaya brazil.

jadi buat gue yang coffee snob yang ga ngerti apa-apa ini, lumayan bingung mau beli apa jadinya 😀

oh iya, ternyata kios dunia kopi ini terkenal sampai ke luar negeri, keren!
benarlah, ga lama gue celingak-celinguk di sana, datang sepasang orang asing dengan tour guidenya. mereka tanya ini itu namun sayangnya bahasa inggris mba penjaganya masih kurang luwes. 

mba penjaga toko kopi
melayani pembeli

lalu datanglah bapak-bapak berbaju kaos, yang ternyata adalah ownernya kios dunia kopi. coba bantu menjawab pertanyaan orang asing tersebut, namun ternyata bahasa inggrisnya ga jauh beda dengan si mbak penjaga sebelumnya 😀

pak suradi, kadang dipanggil “oom” oleh pelanggannya ini, orangnya ramah, dan kocak, juga informatif. 
gue coba minta advise untuk kopi apa nih yang harusnya gue beli, arabika apa robusta. lalu dia menjelaskanlah tentang body, rasa, roast. dan gue ga ngerti 😀
pengetahuan gue tentang kopi memang minim banget.

menimbang belanjaan

 udah gitu kocak, standar oom-oom.
ada pelanggan yang nemenin suaminya, trus ditawari untuk mencicipi kopi dari mesin kopinya. si ibu mencoba mengkonfirmasi “itu kopi pahit khan ya?”
“iya,” kata pak suradi, “ibu mau yang manis? kalo gitu, saya ada tekniknya”
“gimana caranya?” si ibu heran karena mungkin tidak melihat gula atau sejenisnya di situ.
“nah, ibu minum ini, … sambil ngeliat saya …” 
.. dad joke 😀

akhirnya dari pada bingung, gue beli dua varian kopi. semoga bisa jadi langganan.

snydez

One thought on “dunia kopi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *