puing photo 1407588306_zpsbca413c5.jpg

 

puing ini adalah benda yang ajaib secara ekonomi.
ajaib, karena harganya gak fix.

karena suatu dan lain hal, ada puing-puing dari rumah yang harus ’disingkirkan’. 
cari-cari info, dapatlah yang mau ngambil puing. tapi gue harus ngeluarin kocek 100ribu per bak terbuka per rit. dan ini harus dua rit untuk bisa puingnya keangkut semua.

gondok? iya.

koq gondok? ya iya, karena gue pernah tau, ada orang yang bongkar rumahnya, malah orang yang mau ngambil puingnya itu yang ngebayar ke yang punya rumah.

aneh khan?

belum lagi, kadang ada yang mau ngambil, ga dibayar, ga ngebayar, gratis.

 photo AIR_20140809_00000_zps10df237d.jpg

 
30
May
2014
14:05

pernah gak elo merasa iri se-iri-irinya sama orang? gue pernah, dan sampai sekarang pun masih. 

biarpun nenek sering bilang "gak baik jadi orang pendengki", tapi mau gimana dunk?! ini irinya udah seubun-ubun. semakin coba untuk ga dipikirin, malah semakin menjadi-jadi rasa iri tersebut.

jadi, ceritanya, orang ini adalah seorang fans liverpool sejati. pada suatu waktu pergilah dia ke inggris untuk menonton pertandingan liverpool

kalo gitu doang mah gak bakalan gue ngiri. nah, tapi setelah itu dia keliling-keliling di inggris, dan salah satunya pergi ke old trafford

w00t! old trafford! ngapain?! gue aja yang fans manchester united dari tahun 1998 aja belom pernah ke old trafford, lah dia, yang notabene adalah fans liverpool koq bisa-bisanya menginjakkan kaki di old trafford?!

Old Trafford

sebel, iri, dengki tumplek jadi satu. 

cuma masalahnya, gimana bisa gue membalas dendam? gimana gue bisa ke inggris, ke old trafford? yang ada harus jual lemari beserta isinya dulu untuk bisa pergi ke inggris. itu juga belum tentu bisa nutupin biaya ke sana dan akomodasi di sana.

bersama mister potato photo Cinggrisgratismisterpotato360_2014-05-31-10-34-42-974-picsay_zps08779443.jpg

ya harapan gue semoga mister potato mau ngajak gue ke #inggrisgratis, jadi gue bisa bales dendam. gue bakal sampai di inggris, trus pergi ke anfield, trus gue cabut rumputnya satu foto foto selfie di sana buat gue tunjukkin ke orang itu bahwa gue juga menjejakkan kaki di anfield. :D

 

 

maskapai lion air adalah salah satu perusahaan penerbangan yang paling sering gue liat mendapatkan komplen penumpangnya. entah itu masuk berita koran, surat pembaca, berita tv, atau di twitter atau facebook.

pesawat lion air

jadi ketika pergi liburan kemarin, lion air menjadi dilema untuk dipilih sebagai alat transport kita ke tempat tujuan.
dilema, karena tiket lion air ini adalah yang paling murah dari pada airlines lain. kita pergi berbanyak orang, harga tiket pesawat tentu berpengaruh pada pengeluaran total.
walhasil, dengan berdoa semoga ga ada hal hal yang tidak diinginkan dibookinglah tiket lion air.

permasalah pertama muncul; karena beli lewat website mereka -- dan gue emang ga pengalaman beli-beli tiket -- semua nama di tiket jadinya bertitle Mr. soalnya di websitenya, option Mr. itu udah preselected jadi kalo ga perhatian, kepilihlah Mr. tersebut.
daripada daripada, karena nama di tiket digadang-gadang harus sesuai dengan ktp, terpaksalah urus urus perubahan title itu ke kantor lion yang di jalan gajah mada. lumayan, kena biaya ekstra sekitar 75ribuan - per nama.

tapi ada untungnya, indonesia gitu loch!, selalu saja ada untungnya.
untungnya adalah bisa sekalian city checkin. jadi dengan city checkin elo udah bisa dapat nomer kursi. walopun tetep harus antri juga di loket checkin di bandara untuk masukin bagasi.

website lion air sebenernya juga menyediakan web checkin, sialnya hanya untuk yang melakukan pembayaran cash/transfer bank. yang pakai kartu kredit dan/atau ada membawa infant, gak bisa menggunakan fasilitas web checkin.
hal yang aneh. tapi entahlah sistemnya dudul. padahal kepastian si lion air dibayar sama penyedia layanan kartu kredit bisa dibilang 100%, tapi malah gak dipermudah.
begitu juga permasalahan infant. orang bawa bayi harusnya dapat kemudahan dong?! tapi tidak dengan system mereka ini. 
ya sud.

satu lagi hal yang perlu diperhatikan ketika membeli tiket lewat web mereka. yaitu pada saat pembayaran.
jika pada saat website sedang melakukan proses pembayaran dan kemudian website fail, atau internet drop, maka transaksi kita itu fall in to limbo. terpaksa ngehubungin customer service bank dan lion air untuk tau terjadi transaksi apa engga, atau kalo bisa check lewat internet bankingnya masih mending.
kalo ternyata booking tersebut gagal bayar, bookingan elo itu jadinya ngegantung. elo ga bisa melakukan bayar atas bookingan itu. si customer service lion air menyarankan untuk membooking ulang. dan sialnya, elo gak bisa booking pake nama penumpang yang sama. dan bookingan itu pun gak bisa di cancel juga. wuaneehhh!
jadi kalo mau booking baru, pake nama first name-last name nya dituker. blah! kalo ternyata bookingan baru ini gagal juga pembayarannya, trus mau booking pake model nama digimanain lagi?!

permasalah kedua, adalah ketika mau masukin bagasi.
kita udah spare waktu 1.5 jam lebih awal untuk mencegah hal hal aneh seperti misalnya yang terjadi dengan salah satu rekan ran, yaitu ditinggal pesawat karena kelamaan disaat checkin.

ketika mengantri tinggal dua orang lagi di depan kita, si petugas checkin ini bolak balik ke dua meja disebelahnya. langsung deh curiga kalo komputer yang di tempat ngantri gue ini error.
dua orang di depan gue itu gak bawa bagasi, cuma checkin doang.
nah pas sampe giliran gue, eh itu orang malah ngendon di meja yang sebelah sana sambil bilang : "yang ga bawa bagasi pindah ke baris ini"

lha?! gue yang bawa bagasi trus ngapain? gue coba panggil orangnya, eh dicuekin. kambing! kalo emang dia ngadepin masalah sama komputernya, mbok ya diatur lagi aturan antrian checkin nya, gak maen tinggal gitu doang. padahal disitu ada dua orang lainnya yang dari lion air, entah ngapain, khan bisa minta tolong sama mereka untuk diatur lagi barisan antrian, tapi engga, tinggal aja.

kampret!

ngeliat gue misuh-misuh, bapak-ibu yang ngantri persis dibelakang gue, ternyata udah pindah ke baris lain dimana orang juga udah ngantri sebelumnya. trus sambil bilang ngajak gue untuk pindah ke baris dia, di depan dia, persis urutan sebelomnya.
oh my God, bapak-ibu, anda terpuji. semoga jadi pahala ya pak, bu. :)

si petugas tempat gue sekarang masukin bagasi, tampang nya sumpek gitu, entah karena gue tadi sempet bersuara keras, apa males nerima limpahan antrian lain. tau deh.

selesai masukin bagasi, terimakasih sama bapak ibu tadi, pergilah ke boarding room.
ternyata boarding room terminal 3 ini beda dengan terminal 1 atau 2. boarding room semua jurusan ada di ruangan ini, jadi kalo kemungkinan salah naik pesawat bisa aja.

ketika 30 menit sebelum keberangkatan, ga ada tanda-tanda penumpang naik ke pesawat. wah benerlah delay kayanya nih. udah ada orang ngamuk-ngamuk di gate yang tempat lion air :D. setelah lewat 10 menit dari jam keberangkatan, barulah diumumkan terlambat sampai kira-kira 40 menit.

waktu akhirnya naik pesawat, ternyata ga diperiksa ktp siapapun, mungkin karena terlambat jadi pengennya serba cepat. akhirnya berangkat lah, dan sampe dengan mulus di tempat tujuan.

 

Komentator

  • jual tas murah:  bener gan. makasih [~~]
  • aldi:  sepi banged... kayak pameran seni instalasi jadinya... dgn seabrek2 tokoh anime/manga harusnya[~~]
  • Ragil Duta:  Saya punya nih beberapa ebook streetphotography. Pernah liat punyanya Thomas Leuthard?[~~]
  • Towab Yusuf:  3G is the great network. [~~]
  • fisto:  iya setuju banget. apalagi kalo beli di real estat yg developernya[~~]
  • aldi:  tapi jangan lupa, cek juga kapabilitas developernya.. sebisa mungkin jangan pilih[~~]
  • snydez:  rasputin, karena katanya jepang masih punya dendam dengan rusia. [~~]

Links

TagCloud