3
Dec
2007
14:02

untuk orang yang beraktifitas/bekerja di dalam gedung [perkantoran], ketika hujan turun dijam makan siang, akan mengakibatkan penuh nya foodcourt.

seperti yang terjadi siang ini, di daerah tb. simatupang, hujan turun menjelang makan siang. dan seperti yang sudah gue prediksi, foodcourt menjadi lautan orang yang ngantri beli makan dan nyari tempat duduk.
ditambah, di kantor client ini, food stall nya hanya tinggal 3 dari 7 penjual makanan yang pernah ada. tampaknya kebangkrutan menimpa mereka atau gak kesampean ROI nya. emang sih, gue tengarai orang orang disini, demennya makan diluar. makan di kantin gedung sebelah, di warteg sebelah, rumah makan sebelah, di citos, pokoknya sebagian besar makan di luar.

trus gue dengan sultan nunggu sambil gak tau mesti ngapain di lobby luar samping. dan selagi clingak clinguk, terlihatlah kantin supir di gedung parkir, dan lantas aja muncul ide untuk makan disana.

dan! sampe disana terpampanglah sign ini.

snytr_120307_003

oalah! ini namanya diskriminasi!
nyaris gue membatalkan untuk makan disitu. tapi setelah diperhatiin sejenak, huee! ternyata banyak juga koq pegawai non-supir yang 'nekat' makan disitu.

tapi menarik juga larangan ini ya. building management mengupayakan para supir untuk mendapatkan warung yang 'sesuai' dengan kantongnya. dan menjadi lokasi mereka bisa ngopi, nyantai, sebelum dipanggil car call operator supaya nyamperin tuannya.

lalu jika pegawai non-supir yang makan disitu, seperti kejadian hujan ini, tentu akan serta merta meniriskan atau bahkan menghabiskan jatah makanan para sopir tersebut.
dan kalo keabisan makanan, trus apabila para sopir itu makan di luar gedung di warung sebelah, tentu akan menyita waktu mereka ketika mereka mendadak dipanggil.

jadi memang ada bagusnya diskriminasi kaya' gini.
mungkin suatu saat ada juga perkampungan yang nekat masang sign : "yang mobilnya seharga 200 juta ketas dilarang lewat sini" heheh :P

 
10
Sep
2007
14:04

kemarin sabtu bawa motor kebengkel, servis. sambil nunggu sesekali ngeliatin diapain aja sih tu motor. menjelang selesai, salah satu montir nya, ngasiin oli disekujur rantai, di joint pedal injekan kaki, ngecek rem belakang, ngelapin hampir seluruh body - padahal yang kena oli paling cuma dibawang stang. wah keren nih. servis nya bener bener ngasi service.
tibalah saat pembayaran. setelah bayar gue agak bingung. mesti gue kasi tip ga ya?.. soalnya si montir yang 'rajin' tadi kemungkinan adalah anak/saudaranya yang punya bengkel dilihat dari etnis nya (there's no point for me to be racist here). apakah wajar gue ngasi tip, sementara ada kemungkinan besar dia nya lah yang punya bengkel. heheh. :D

begitu juga kalo di restoran. ketika menerima bill pembayaran (bill sama dengan bon ga ya?), disitu tercantum service dan tertulis persentase serta rupiahnya. apakah dengan adanya service itu gue masih perlu memberikan tip?

di pencucian mobil otomatis di gunung sahari, terpampang dengan indahnya sign : no tip.
nah kalo gini jelas gue gak perlu agak bersusah hati kalo ngga ngasi tip. apalagi cukup membingungkan takutnya menimbulkan kecemburuan sesama pegawai disana bagi yang kecipratan tip.

lain lagi, di pencucian mobil di sunter deket ancol/tanjung priok. pemiliknya memejeng sebuah boks/celengan/kencleng dengan tulisan tip. jadi diharapkan pelanggannya tidak memberikan tip langsung, tapi dilakukan melalui kenclengan tersebut. gue rasa ini lebih adil.

terus juga yang sering bikin bingung, berapa rupiah yang harus jadi tip. atau berapa persentase nya dari belanjaan yang dijadiin tip
kalo misalnya di restoran, anggap makan seharga 50r, berapakah tip yang wajar? 1r, 5r, 10r?
atau kadang di salon, kalo buat gue yang paling cuma potong dan cuci, gak pake blow rambut (walopun tetep ditagih jasa blow rambut nya) 30r. apakah pantes gue ngasi 5r? 10r? masa' ngasi 20r? 67% dari biaya nyalon?

kalo dibilang, "ya,.. serela nya", kembali lagi akhirnya gue bingung, gue khan ga rela ngasi tip 20r untuk jasa 30r ;)

 
20
Jun
2006
11:18
kalo ada dua merk barang dari jenis yang sama.
merk A, : sale 50%
merk B, : beli satu dapet satu

mana yang loe beli?.
kalo dari sisi kebutuhan, loe cuma butuh 1 buah.
tapi dengan tawaran mempunyai lebih dari 1 tentu menggiurkan, dengan harga yang sama tentunya.
gue lebih milih merk A, sisa duitnya siapa tau bisa beli barang laen.


kalo ada barang dari jenis yang sama
beli 1 barang : menghabiskan duit 100r
beli 3 barang : menghabiskan duit 100r, tapi gak ada yang 'sebagus' barang yang pertama

kalo yang diukur adalah tingkat kepuasan, mana yang loe beli?.
kalo gue milih 1 barang puas, dari pada beli 3 gak ada yang puas.

tapi yang menjadi masalah dalam hal pilahpilih adalah banyaknya parameter.
misalnya untuk hal yang pertama,
bagaimana ternyata kualitas merk B gak sebagus merk A.
bagaimana jika loe kepengen merk A dan merk B karena dua dua nya loe suka bentuknya, kualitas pikir belakangan.
bagaimana kalo merk A dan B, kualitas nya ga ada yang bagus, tapi loe tetep harus milih mo beli A atau B.

nah bagaimana jika barang barang tersebut tidak ada diskon, seperti hal yang kedua.
hal yang jadi masalah mungkin,
puas apa enggak dengan barang yang lebih mahal, -- mo dibo'ongin atau pun gimana -- tapi biasanya harga emang jarang boong, yang mahal biasanya yang lebih bagus.
jika misalnya dari sisi kualitas susah diukur, tapi dari segi design dan bentuk barang. barang yang mahal bentuknya mewah, barang yang murah bentuknya gitu gitu aja... tapi bisa beli banyak, bisa aja bentuknya mewah kualitas kurang.

ada orang beli motor X dengan harga 10D, dibandingkan dengan motor Z dengan harga 20D.
pada saat operasional ternyata dia mengeluarkan uang 2x lebih banyak jika dibandingkan dengan membeli motor Z
jika orang yang mempunyai limitasi dana, tentu akan susah membeli motor Z. akhirnya memilih motor X, soalnya untuk menghimpun dana untuk mengejar pembelian motor Z bisa memakan waktu yang lama.


atau jika ada orang yang udah punya motor A, tapi sebenernya dia bisa irit 3x lipat jika punya motor B,
tapi untuk menjual motor A dan kemudian beli motor B, bukan yang gampang untuk orang yang mempunyai limitasi dana.


 

Komentator

  • Bidadari Rika:  hai, ika salam kenal, ane belum punya instalgram. jadi belum[~~]
  • Rika:  Ih lucu yaaa instagram nya Pitra... dulu [~~]
  • nita:  sangat inspiratif :D umroh in ramadhan [~~]
  • nita:  semoga cepet pulih ya paket haji plus [~~]
  • nita:  semoga cepet pulih ya http://paketumrohhaji.com/ [~~]
  • Natalia:  Semoga cepat pulihnya... Fisioterapi itu memang harus rajin dijalanin ya...[~~]
  • Objek Wisata Di Bandung:  Yang namanya buah sepertinya enak tuh gan. Apalagi buah-buahn yang[~~]

Links

TagCloud