Asides

hitchhike 2.0

“mas, punya aplikasi grab?” *bingung, maksudnya apa? “maksudnya pak?” “di henponnya ada aplikasi grab?” “ooh ada,..” “bisa pesan grab?” “maksudnya?” “bisa pesan grab buat saya?” *errr elo siapa?, “…” “minta pesanin ke setiabudi” akhirnya, gue iyain, dengan segala resiko yang mungkin terjadi. gue order grab sesuai tujuan dia, setelah muncul tampilan order, gue baru ngeh […]

n̶o̶ holier than thou,̶ ̶a̶y̶e̶,̶ ̶a̶n̶d̶ ̶e̶n̶t̶i̶r̶e̶ ̶u̶n̶i̶v̶e̶r̶s̶e̶

ketika cerita selalu ada dua sisi. ada mobil nekat lawan arah di jalanan satu arah, gue peringati, sopirnya ngeyel; ngapain elo ngelarang gue lawan arah, sementara elo aja naek motor ga pake helm. wtf, .. ok. no further question your honor. jadi karena gue ga lepas dari pelanggaran, lalu gue ga boleh ngasih tau kalo orang […]

mesen go-jek

jika baru sekali berada di suatu lokasi, biasanya gue coba ‘membaca’nya dengan mengelilinginya. nah kemarin pertama kali turun bus di puri beta lalu hendak naik ojek online tapi masih ragu. takutnya lokasinya adalah tempat di mana ojek online dilarang beroperasi. jadi, setelah turun bus gue mengelilingi seputaran situ, dan tampaknya aman untuk ‘memanggil’ ojek online, karena […]

klakson dan kesabaran

ada kira-kira setahunan gue berkendara motor tanpa menggunakan klakson. alasan hiperbolanya adalah untuk mencoba melatih kesabaran. .. alasan sebenarnya adalah gue males ngebetulin klaksonnya ke bengkel 😀 tapi, tidak menggunakan klakson di jakarta itu adalah beneran ujian kesabaran, tinggal elo lulus apa engganya sih 😀 dan apakah gue lulus? tentu tidak 😀 karena walaupun gue […]