“mas, punya aplikasi grab?”
*bingung, maksudnya apa? “maksudnya pak?”
“di henponnya ada aplikasi grab?”
“ooh ada,..”
“bisa pesan grab?”
“maksudnya?”
“bisa pesan grab buat saya?”
*errr elo siapa?, “…”
“minta pesanin ke setiabudi”
akhirnya, gue iyain, dengan segala resiko yang mungkin terjadi.

gue order grab sesuai tujuan dia, setelah muncul tampilan order, gue baru ngeh gue khan pake ovo, masa debet ovo gue…
gue ganti pembayaran menjadi cash. promonya tetep kepasang. biarlah. itu flaw dari app-nya.

grab app nya muter-muter nyari driver.. lumayan ada 2 menit lebih.

lalu dapat. ternyata drivernya masih ada penumpang, dan lagi mengarah ke tujuan.

jadilah nunggu lagi. 10 menit kata app-nya.

si bapak minta no telepon driver, dan no mobilnya.

5 menit berlalu, app-nya masih bilang 10 menit.
5 menit diisi percakapan satu arah dari si bapak :)

ilustrasi ajah

10 menit, posisi mobil masih jauh banget.

gile, masa’ grab ga ada mobil available sih yang lebih available dan lebih dekat.

walhasil 20 menitan, datang juga.

ketika cerita selalu ada dua sisi.

ada mobil nekat lawan arah di jalanan satu arah, gue peringati, sopirnya ngeyel; ngapain elo ngelarang gue lawan arah, sementara elo aja naek motor ga pake helm.

wtf, ..
ok.

no further question your honor.

jadi karena gue ga lepas dari pelanggaran, lalu gue ga boleh ngasih tau kalo orang lain ga boleh ngelanggar?

hal hal kaya gini impilikasi luas dan prakteknya banyak macamnya,
dari orang yang komplen, halah elo baru belajar agama kemaren aja udah nyeramahin gue.
sampe yang dia yang salah koq dia yang nyolot.

dua sisi

jika baru sekali berada di suatu lokasi, biasanya gue coba ‘membaca’nya dengan mengelilinginya.
nah kemarin pertama kali turun bus di puri beta lalu hendak naik ojek online tapi masih ragu. takutnya lokasinya adalah tempat di mana ojek online dilarang beroperasi.
jadi, setelah turun bus gue mengelilingi seputaran situ, dan tampaknya aman untuk ‘memanggil’ ojek online, karena terlihat ojek pangkalan, temer angkot, dan ojek online akur nongkrong di pinggir-pinggir.

setelah satu keliling, gue putuskan untuk manggil go-jek. setahu gue kalo manggil go-jek, maka yang datang adalah ojek yang posisinya berpuluh-puluh meter jauhnya dari posisi kita.
sementara tadi gue liat banyak banget ojek online ngeriung, jadi gue putusin bergeser sedikit ketempat yang agak lowong dari para ojek online nongkrong tersebut supaya kalo aplikasinya manggil, ga manggil yang jauh-jauh.

gue pesen, gak lama aplikasi sudah dapat ojeknya, trus ga lama pengemudinya nelpon.
seperti biasa,

“posisi di mana, pak?”

“di depan pom bensin”

“saya juga dekat pom bensin, bapak di mana?”

“saya … ,” belom selesai gue ngomong dari sebelah kiri gue mencungul muka orang berjaket go-jek sambil handphonenya masih nempel di kuping.

halah! ternyata go-jeknya persis ada di belakang gue cuma semeter :D

 

ada kira-kira setahunan gue berkendara motor tanpa menggunakan klakson. alasan hiperbolanya adalah untuk mencoba melatih kesabaran.
.. alasan sebenarnya adalah gue males ngebetulin klaksonnya ke bengkel :D

tapi, tidak menggunakan klakson di jakarta itu adalah beneran ujian kesabaran, tinggal elo lulus apa engganya sih :D
dan apakah gue lulus? tentu tidak :D

karena walaupun gue ga bisa menggunakan klakson, gue tetep menggunakan mulut gue untuk maki maki pengendara lain yang gue anggap melanggar lalu lintas, atau sekedar ga tertib.