15
Jul
2008
13:10

entah kenapa nyaris sebagian pendapat gue bertentangan dengan pakar.

misalnya, gue nonton "akhirnya datang juga" di transtv. ketika akhirnya didi petet memilih siapa yang dia mau kasih vandel(?) pintu, pasti selalu berbeda dengan pilihan gue.
saking sebelnya gue menggerutu, "ih dodol amad sih didi petet, jelas jelas yang lebih jago improvisasi 'acting'nya itu si A, lha malah B yang dapet vandel"

tapi ketika gue pikir, si didi petet khan aktor 'jagoan', gue yang nggak ngerti apapun soal seni peran, apalah yang bisa gue nilai.

atau itu tuh, idol-idolan di rcti, biarpun gue bilang si A jelek amad suaranya, eh malah si A di puji sama indra lesmana, atau duta atau ira maya sopha, dan juri laen yang gue yakin kemampuan mengenai seni suara udah pasti kampiun deh.
gue bahkan dengan sok taunya, "budeq apa jurinya?!"

hehe. ;) trus gue jadi bertanya, apa kalo udah pakar, gak bisa salah? jangan jangan pendapat pakar akan selalu bertentangan dengan main stream.


 

Komentator

  • aldi:  sepi banged... kayak pameran seni instalasi jadinya... dgn seabrek2 tokoh anime/manga harusnya[~~]
  • Ragil Duta:  Saya punya nih beberapa ebook streetphotography. Pernah liat punyanya Thomas Leuthard?[~~]
  • Towab Yusuf:  3G is the great network. [~~]
  • fisto:  iya setuju banget. apalagi kalo beli di real estat yg developernya[~~]
  • aldi:  tapi jangan lupa, cek juga kapabilitas developernya.. sebisa mungkin jangan pilih[~~]
  • snydez:  rasputin, karena katanya jepang masih punya dendam dengan rusia. [~~]
  • aldi:  dan kabarnya personil JKT48 akan nambah lagi di serial ini... tapi masih[~~]

Links

TagCloud