untuk tubuh manusia, ya olah raga teratur kaya'nya cukup son,..
kalo ada dana lebih, baru deh ke dokter,..

anyway, tentang motor. gue banget tuw,. ke bengkel kalo motornya lagi ngambek aja hehehehe,..

Saya juga dulu sempat gitu, sempat sakit di daerah jantung, konsultasi ke dokter ini, diagnosanya cuma asma ringan, ke dokter ini, cuma kelelahan, akhirnya ke dokter spesialis, hasilnya, jantung gw lemah bgt..

Waah... Hasil akhir nya yang gw ga suka :(

sama aja Son...gue pernah demam dibilang dokter kena tipus, eh pas ke dokter lain cuma dibilang radang tenggorokan...dan yg bener yg kedua.

intinya, cari bengkel eh dokter yang cespleng sejak awal

iyaaaa
kasus yg sama wkt ke dokter gigi
wkt geraham tumbuh miring.
2 dokter pertama lgsg 'menyarankan' cabut, tp aku mikir dl soale sebijinya 2-3juta. lah ini dua2nya, gmn bayarnya. kantor ga menerima claim dental.
akhirnya kucari dokter laen. katanya jgn diutak atik dulu soalnya msh terbungkus gusi. ga krusial = ="
susah deh. mana dokter sebelumnya itu sampe seolah2 'nakut2in" pdhl dia liet gigiku pun engga, cm liet ronsen trus manggut2 n pasang harga heuhuehe
judulnya dokter montir hihihihi...
yah..hikmahnya satu. selalu jaga kesehatan aja
wah keren nih tulisannya Son. sumpah... serius ga tau musti comment apa. sedikit berbagi (karena pengalamanku memang masih sedikit), memang ada beberapa pasien yang dateng setelah berobat dari dokter lain... dan yah... memang terkadang ada juga ketidak cocokan antara apa yang aku dapatkan dengan apa yang dokter sebelumnya bilang ke pasien tersebut. cuman satu yang pasti "first, do not harm". penyakit itu luas banget... kalau memang di luar jangkauan sebagai seorang "dokter umum" seharusnya sih ga malu ngirim ke dokter yang lebih berkompeten.

bukan bermaksud pembelaan, kenyataannya dokter memang manusia biasa...

Kalo soal motor son, lebih baik reguler dateng ke bengkel utk service. Rusak ataupun gak rusak. Di bengkel kalau ada keluhan ya diutarain, kalo gak, ya service biasa aja, sekedar bersih2in mesin dalem atau stel ini itu gitu.

Eh ya son, soal dokter kadang2 jodoh2an jg. Gak tau knapa tu.

Uda ketebak passwordnya? ;)
kampret, gw jadi kepikiran serius baca postingan ini. Padahal gw yakin postingan si sonny ini juga gak serius.

Tapi emang jeleknya kita juga ganti2 dokter sih, mungkin kalo ada 1 dokter yang cocok ya kesitu ajah, biar ada log nya gitu kali ya, jadi kebaca dan mudah ditanganin, next time sakit lagi atau implikasi dari yang laen.

*tuh kan jadi serius*
memang sonny suka merusak mood orang. Huh!!!!

gw ketawa pas baca elo mukul area starter. hehe. kenapa yah, gw juga suka gitu :-))) tapi kadang... kalo dipukul, barang yang ga jalan suka jadi jalan... nah looo...
wahh...kalo masalah kesehatan...kayaknya ribet emang..soalnya dokter-dokter di Indo itu lebi mirip cenayang daripada dokter tulen (dokter langganan keluarga gw pun mengakuinya...klo masalah diagnosa..orang Indo tuh jauh lebi cepat dari bule-bule di seberang samudera sana...)

klo bule-bule itu musti CT scan, MRI dkk..disini ngobrol2 sedikit..modal stetoskop...uda tau hasilnya apa..hha..

saking saktinya..gw perna didiagnosa STROKE! padahal umur blum sampe seperempat abad...dan ternyata setelah ngobrol2 lagi lebih jauh..kata dokternya gw cuma kecapekan...wew..