Thats the world. Dari jaman bahaeula udah gak fair! Man Power. Man rules. Istri milik suami- gak mungkin ada suami milik istri. Makanya pasangan suami istri selain disebut "husband & wife" paling sering disebut "man & wife"- gak pernah ada tuh "woman & husband". Kodratnya karena cowok supposed to take care his family. Yg cari duit, membiayai, melindungi anak istrinya, dsb. Padahal kenyataan gak semua laki2 bisa diandalin ataupun dijadikan panutan keluarganya.
Kalo soal istri ikut menjabat, wah, ini mah lebih karena para bawahan gak enak mo ngebiarin istri pejabat cuma jadi anggota biasa. Sebenernya kalo si istri pejabat merasa gak mampu dia bisa kok menolak dijadikan ketua. Cuma yang begini gak pernah terjadi. Mana ada orang yg maok buang kesempatan punya posisi & disanjung?
Btw son, maap ya, gue gak bisa datang to ur wedding day. Maap bangeeet... tapi gue doain acaranya lancar & meriah, oke?
gw baru sadar, ternyata snydez itu sonny dezi... lo yg selama ini ngambil nama istri! hahahaha
Hm.. speaking about si amrik.. yang notabene selalu koar2 ttg liberity dan segala macam label dan bumbu demokrasi - bahwa mereka lupa akan standar ganda merka yang luber dipaksakan dimana mana... anyhow..mudah2an si Hillary bisa menang deh pemilu nanti - she'd bring positive change ketimbang kamp[ret yang sedang naik tahta sekarang :D

Saya pernahdisana jaman clinton dulu.. life was so wonderfull..and now? Liat aja...

saya disana jaman "kampret" yg sekarang kang luigi! :-)

btw, formally sayah tidak mengganti/menambahkan nama suami untuk urusan pekerjaan karena merasa sudah beken dengan nama sendiri, kalo diganti malahan nanti akan kehilangan identitas :-) tapi tetep untuk urusan keluarga sayah pake nama suami, sekedar buat memudahkan keluarga besar kalo mau tulis2 undangan.