bertahun-tahun setelah lulus kuliah, bisa dihitung dengan jari tangan sebelah berapa kali pergi ke bandung.  tanpa ada kepentingan apa apa lagi, ya memang sama sekali ga ada niatan untuk ke bandung secara regular.

pernah tahun 2005-an gue ke bandung cuma dalam hitungan jam. lalu pernah juga waktu masih pedekate sama ran, gue ke bandung juga cuma itungan jam, pagi berangkat pulang sore. dan yang waktu mau pulang ke jakarta dari subang, walhasil cuma ngelewatin doang untuk masuk ke tol.

karena kebetulan diajakin nyokap bokap, akhirnya kita pergi ke bandung karena pengen niat liburan.

berangkat sekitar jam 7 pagi, sampai di tempat kita akan menginap di galeri ciumbuleuit hotel & apartment, sekitar jam 10-an. tidak ada hambatan diperjalanan selain bahwa truk lamban yang harus dilewatin di tol padaleunyi.  

hal yang paling gue mesti berfikir keras untuk mengingat. adalah dimana belokan ke cipaganti. karena sekarang ada jembatan pasopati yang melintas sampai ke gedung sate langsung dari keluaran pasteur. untung ga nyasar, dan sukses sampe di lokasi.

setelah istirahat dan makan siang, dan kita berenang.
location

denny dan rafaro heboh, walaupun pada awalnya pada takut-takut gitu. sayangnya mereka cuma sebentar, karena ga berapa lama udah menggigil kedinginan.

selesai berenang, kita pergi ke factory outlet yang paling bisa gue inget. di deket-deket situ yang keinget cuma rumah mode. dan benar ga jauh, cuma karena itu sore menjelang malam minggu, padat banget kendaraan yang bergerak keatas.

sampai di rumah mode, gue heran, apakah beberapa tahun yang lalu parkiran dan jenis usahanya sebanyak ini? soalnya selain toko baju, juga ada restoran dan tempat bermain anak-anak ala kadarnya.

ibu-ibu pada masuk ke toko, gue nemenin denny main di tempat bermain anak-anak.
dan demi hemat dan ga ribet, mobil parkir di rumah mode, dan kita kemudian jalan menyambangi factory outlet lainnya yang ada disekitar.

setelah puas disekitaran setiabudi, trus turun ke dago. disana mampir lagi ke factory outlet dan makan di kfc dago.  karena udah gelap, plus gue nyupir, gue ga terlalu perhatian dengan situasi dago, kecuali macet. beruntung hujan turun, jadi masih diluar ekspektasi gue bakalan macet gila.

selesai makan, kita kembali ke hotel. dan karena lelah, pada tidur cepet.

paginya, ketika sarapan, ternyata voucher nya cuma ada tiga, dan yang turun makan berempat. walhasil satu terpaksa bayar. dan ini merupakan sarapan pagi gue termahal, 80ribu udah pajak. gile aja.

eh, ditempat sarapan, ketemu sama arief dan mei. mereka bersama buntut 4 orang :D mereka juga liburan bersama keluarga mereka. gue udah lama banget gak ketemu mereka, udah gak inget kapan terakhir ketemu.

setelah catch up what's trailing from our lives, balik ke kamar untuk siap-siap checkout. tapi sebelumnya, berenang lagi.  
lumayan rame dari kemarin, bahkan ada orang yang latihan renang indah. kolam udah rame gitu, masih aja ga mikir. aneh.

hotel,location,building

dan setelah berenang, sambil perjalanan pulang, beli oleh oleh dulu. setelah mencoba mengingat-ingat apa yang paling gampang, trus kemaren sekilas ngeliat toko kartika sari di dago, dan ran pengen beli batagor riri, yang kebetulan ada stall nya di salah satu factory outlet.
gue  ngambil jalan taman sari, dengan rencana belok di balubur ke arah dago. 
eh gue kaget, ternyata pasar balubur udah ga ada. karena jembatan pasopati melintas tepat di atasnya. 

statue,location
ganesha
dan setelah menyentuh dago, ternyata semua ada disitu. kartika sari, batagor riri, brownies amanda, dll ada semua di dago. jadi emang kalo ga mau repot, ya kalo ke bandung ya ke dago aja, ga perlu menyusurin toko-toko aslinya kalo mau beli oleh-oleh.


 

 

hari yang banyak di musuhi mungkin hari senin. dihari senin, banyak hal hal 'ajaib' yang terjadi. entah jalanan yang macet gak terkira, entah ada kerjaan mendadak, entah laporan yang harus di submit, entah tiba tiba komputer ngadat, dll dst dsb.

hari senin sebenernya bukan musuh musuh amat bagi gue, gue masih bisa melewati hari senin tanpa harus jambakjambak rambut. tapi memang terkadang ada hal hal yang menjengkelkan yang bikin gue sebel di hari senin.
misalnya

  • hari senin, door access system menjadi malfunction dan tidak merecord access.
  • atau server database yang setelah di cek beberapa hari kemudian, ternyata tidak melakukan proses backup.
  • atau misalnya lift terkomputerisasi di kantor client, tiba tiba harus di operasikan manual, karena sistemnya ngambek gak mau menuju lantai yang sudah di perintahkan.
  • atau atm yang lagi screennya berwarna merah, gak bisa melakukan transaksi.
  • dst, dll, dsb

yang jadi inti masalahnya, hal tersebut intermitent - tidak selalu terjadi.

lalu gue mencoba menelururin kira-kira apa sih yang sebenernya terjadi.

setelah menilik apa yang terjadi pada sistem yang berada 'dibawah kendali' gue, gue menyimpulkan, sebenernya : weekend lah mother of all fucked up.

pada saat weekend, beberapa gedung kantor, melakukan switch dari PLN ke genset, ketika perpindahan tersebut, terjadi 'mati lampu' sesaat. keadaan sesaat tersebut seharusnya bisa tercover oleh UPS yang menjadi sumber listrik server.
tapi apa jadinya, ketika 'mati lampu' tersebut tidak sesaat, anggaplah 1 jam.
ada beberapa UPS hanya bisa menghandle 10 / 15 menit saja. walhasil selama 45 menit system akan mati. dan jika memang punya autostart, ketika listrik menyala lagi tentu system akan berfungsi kembali dengan menyala nya server.

tapi nasib bagi system yang tidak bisa autostart. servernya akan tetep mati sampe ada yang nyalain.

atau juga mungkin ga 'mati lampu', hanya 'kedip' sebentar. tapi kedipan itu dibawah kemampuan UPS untuk mentolerir.
misalnya tegangan turun hingga dibawah 150 volt, sementara si UPS hanya mempunyai kemampuan menghandle diatas 180 volt. (ini hanya kesimpulan, soalnya guejuga udah lupa pelajaran elektronik kuliahan dulu :P).
walhasil kedipan tersebut membuat server mereset. masih bagus kalo langsung booting ulang, kalo enggak, ya hang.

option ketiga yang mungkin adalah, anggap bisa autostart atau reboot, tapi system membutuhkan trigger 'tangan manusia' untuk merunningnya, gak dimasukin di startup (-- anggap lah windows XP gituh).
system aplikasi nya gak ditaro atau dibuat autorun atau dijadikan service yang running ketika operating system start.

intermezzo, ada cerita -- yang gak terkait dengan system -- yang gue denger dari rico, tapi berhubungan dengan listrik.
di jaman 2000-2001-an dimana warnet di bandung masih menggunakan dial up ataupun "narik kabel" (ISDN ya namanya?), ada sebuah warnet di sekeloa yang mengeluh ke rico bahwa setiap jam 5 sore, semua komputer di warnet itu pasti failed untuk browsing. padahal koneksi telponnya aktif ga disconnected. dan ini selalu terjadi sekitar jam 5 sore. dan menjelang jam 7 malem, barulah berfungsi normal kembali.

karena ini selalu terjadi sekitar jam 5 sore, akhirnya diambil kesimpulan, bahwa pada saat jam 5 sore terjadi penyalaan lampu rumah secara (nyaris) serentak, walhasil tegangan akan drop dan tegangan drop ini mungkin gak terhandle oleh server ISP dan terjadi hal hal yang gue simpulin diatas.

 
18
Sep
2006
8:53
wiken dipenuhi acara nyapu, ngepel, nyuci dan nyetrika, plus mertua akan datang.

satu persatu baju - celana yang direndem ran setengah jam-an lalu gue ucekucek, bilas, peres... sampai .. gue mencomot garment yang bikin gue pause beberapa saat, trus akhirnya teriak kedalam rumah
"ran...!, nyuci beha gimana caranya...?!"

hehhe :P *maklum gak pernah

 

Komentator

  • zaskia:  nice post sob.. article yang menarik,saya tunggu article berikutnya yach.hehe.. maju terus dan[~~]
  • orang yg teraniaya:  Gue pernah alami yg lebih pahit lg daripada itu dg lion[~~]
  • jual tas murah:  bener gan. makasih [~~]
  • aldi:  sepi banged... kayak pameran seni instalasi jadinya... dgn seabrek2 tokoh anime/manga harusnya[~~]
  • Ragil Duta:  Saya punya nih beberapa ebook streetphotography. Pernah liat punyanya Thomas Leuthard?[~~]
  • Towab Yusuf:  3G is the great network. [~~]
  • fisto:  iya setuju banget. apalagi kalo beli di real estat yg developernya[~~]

Links

TagCloud