ngeliatin tweetnya ryan soal redenominasi yang terkait dengan inflasi, gue jadi mendapat insight baru soal redenominasi.

redenominasi adalah perubahan sebutan nominal uang, tapi tidak merubah apalagi memotong nilainya.

selama ini gue berpikir redenominasi itu hanya menghilangkan angka 0 tiga buah. tapi ada hal lain dari sekedar menghilangkan nol tersebut. yaitu adanya pembulatan.
pembulatan yang terjadi udah pasti pembulatan keatas. walhasil harga barang jadinya ya lebih mahal dari harga asli nya.

 photo C360_2014-02-13-10-21-40-429_org_1_zpsdaf91df7.jpg

dan kalo ada harga yang seharusnya ga semahal yang terbeli, makanya bisa jadi inflasi akan meningkat. dan efeknya ya bola salju. karena inflasi naik, harga harga lain yang seharusnya ga naik ikut memaksa naik. 

contoh:
belanja coklat yang harga Rp 2650. dengan redenominasi maka harganya jadi Rd 2 dan 65 sen. 
yang jadi pertanyaan, bakalan ada kah uang 5 sen?  yang ada entar harganya dibulatkan jadi Rd 2 dan 70 sen. 
dan kalau nanti ternyata nominal sen terkecil itu 50 sen, jadinya itu bisa dibulatkan jadi Rd 3.

bayangin kenaikan harganya 13%, dari Rp 2650 jadi Rp 3000.

 

btw, kalau ternyata beneran redenominasi jadi diberlakukan, mata uangnya jangan disebut Rp, tapi ubahlah jadi Rd. sehingga tidak rancu ketika dientri ke sistem komputerisasi. dan IDR jadi IRD. dan juga jangan disebut Rupiah, tapi RupiahRedominasi.
karena kalau masih pake kode, penyebutan dan simbol yang lama. nanti bisa ketukertuker, niatnya 500 ribu rupiah, tapi ada yang salah baca dianggapnya 500 doang itu 500 rupiah. kan kacau.

related:

Sen menjadi satuan rupiah terkecil

perdebatan redenominasi

 

bangsa ini kepengen diaku sebagai bangsa yang besar. besar secara harafiah aja sih udah. tapi itu ga cukup untuk membuat mata internasional ngelirik lebih banyak.
gak sedikit personal, maupun organisasi atau kenegaraaan yang menonjol di dunia internasional, tapi tetep ga cukup juga untuk membuat tulisan ‘indonesia’ muncul.

contohnya paling terakhir adalah OST Frozen yang dinyanyikan dengan 25 bahasa, tapi bahasa indonesia ga ada.
kenapa?
entah.

 

padahal Disney On Ice tiap tahun digelar di jakarta. dari situsnya disney pun sama sekali ga tercantum ada nama indonesia.

 photo noindonesia1_zpsbc70238c.png

mari kita liat hal lain; bahasa melayu masuk top 10 bahasa yang dipergunakan di twitter
koq bisa?
entah.
mungkin yang nganalisa ngga bisa bedain mana bahasa indonesia mana bahasa melayu. tapi itu jadi menunjukkan bahwa bahasa indonesia pun gak dikenal.

masih di twitter, indonesia masuk top 10 negara dengan market terbesar di twitter. tapi apa kah ada perwakilan twitter di indonesia? trus mau jualannya gimana? deal langsung dengan twitter amerika? yang ada devisa nya tetep pergi keluar.

 photo twitterusersindonesia_zps49621ea8.png

trus ini salah siapa?
kalo ini kaya‘nya gue bisa nebak, ini salah pemerintah sendiri, yang bikin peraturan yang nyusahin, dengan harapan ada calo, yang tentunya ada pemasukan ke pejabatnya. yang tentu saya buat korporasi macam twitter yang bakal kena IRS lah, audit internasional lah, uang jasa calo bisa bahaya buat mereka karena bertedensi suap.

hal ini mirip dengan facebook. indonesia juga masuk top 10 pengguna facebook. tapi apa mereka bikin perwakilan disini? engga kaya‘nya. sama mungkin dengan twitter yang keribetan dengan ijin usaha disini.

 photo indonesia4facebook_zpsf5c2e644.png

contoh lain sih: blackberry. sekali lagi, indonesia adalah top 10 pengguna blackberry. tapi bukannya difasilitasi supaya ada kemudahan, malah direcoki dengan segala tuntutan data center. yang toh juga ga dipenuhi, dan setelah ganti kulit pun, BBM tetep lumaya punya kuku dikalangan chatter indonesia.

 

 

orang sini kaya'nya emang udah bener bener bebal. hanya untuk memulai minta maaf aja susah banget.

beberapa waktu lalu ketika hendak pulang setelah menghadiri resepsi di sebuah hotel ternama di bogor, ketika sedang antri keluar, tiba-tiba **JDDUUUUGGG!**. mobil yang lagi statis diam langsung terjajar kedepan. langsung gue ngijek rem. reflek ngerem tangan terus keluar mobil.

nyamperin mobil belakang yang bemper depannya udah nempel sama bemper mobil yang lagi gue bawa. trus gue ngeliat ke supirnya.
"oh kena ya pak?" kata ibu ibu/mbak-mbak yang ada dibelakang kemudi.
WTF! malah nanya dia! langsung emosi naik ke ubun-ubun. entah kenapa gue bisa ngerem maki-maki gue. langsung masuk mobil *tapi pake banting pintu. terus lanjutin ngantri keluar.
gue udah malas ngeliat seberapa parah kerusakan bemper mobil.

 

beberapa hari lalupun, tetangga sebelah lagi bangun rumah. nah ini ketika malam haripun koq masih terdengar ketak ketuk, dan intense pula. dan puncaknya ini ketak ketok sampe jam 12 malam lewat juga ga selesai.
besok sorenya sepulang kantor gue samperin si tetangga.
"oh kedengeran ya?" kata si tetangga dengan sok polos.
WTF! gue komplen ya karena kedengeran. kalo ga kedengeran ngapain juga gue komplen,.

FUCK YOU ALL. kalo kalimatnya dimulai dengan permintaan maaf, say sorry, atau sejenisnya, bukannya lebih baik, lebih menyenangkan.
tapi ini sama sekali ga ngakui kesalahan, ga minta maaf, terus berlagak pilon.

 

 

gila banget deh penyakit   gak introspeksi diri dan ga sadar diri gini.

 

 

Komentator

  • gunawan:  dulu waktu nonton film ini masih kecil2, jadi udah lupa gimana[~~]
  • wiyono:  mantabbb gan, lanjutkan postingannya [~~]
  • zaskia:  nice post sob.. article yang menarik,saya tunggu article berikutnya yach.hehe.. maju terus dan[~~]
  • orang yg teraniaya:  Gue pernah alami yg lebih pahit lg daripada itu dg lion[~~]
  • jual tas murah:  bener gan. makasih [~~]
  • aldi:  sepi banged... kayak pameran seni instalasi jadinya... dgn seabrek2 tokoh anime/manga harusnya[~~]
  • Ragil Duta:  Saya punya nih beberapa ebook streetphotography. Pernah liat punyanya Thomas Leuthard?[~~]

Links

TagCloud