maskapai lion air adalah salah satu perusahaan penerbangan yang paling sering gue liat mendapatkan komplen penumpangnya. entah itu masuk berita koran, surat pembaca, berita tv, atau di twitter atau facebook.

pesawat lion air

jadi ketika pergi liburan kemarin, lion air menjadi dilema untuk dipilih sebagai alat transport kita ke tempat tujuan.
dilema, karena tiket lion air ini adalah yang paling murah dari pada airlines lain. kita pergi berbanyak orang, harga tiket pesawat tentu berpengaruh pada pengeluaran total.
walhasil, dengan berdoa semoga ga ada hal hal yang tidak diinginkan dibookinglah tiket lion air.

permasalah pertama muncul; karena beli lewat website mereka -- dan gue emang ga pengalaman beli-beli tiket -- semua nama di tiket jadinya bertitle Mr. soalnya di websitenya, option Mr. itu udah preselected jadi kalo ga perhatian, kepilihlah Mr. tersebut.
daripada daripada, karena nama di tiket digadang-gadang harus sesuai dengan ktp, terpaksalah urus urus perubahan title itu ke kantor lion yang di jalan gajah mada. lumayan, kena biaya ekstra sekitar 75ribuan - per nama.

tapi ada untungnya, indonesia gitu loch!, selalu saja ada untungnya.
untungnya adalah bisa sekalian city checkin. jadi dengan city checkin elo udah bisa dapat nomer kursi. walopun tetep harus antri juga di loket checkin di bandara untuk masukin bagasi.

website lion air sebenernya juga menyediakan web checkin, sialnya hanya untuk yang melakukan pembayaran cash/transfer bank. yang pakai kartu kredit dan/atau ada membawa infant, gak bisa menggunakan fasilitas web checkin.
hal yang aneh. tapi entahlah sistemnya dudul. padahal kepastian si lion air dibayar sama penyedia layanan kartu kredit bisa dibilang 100%, tapi malah gak dipermudah.
begitu juga permasalahan infant. orang bawa bayi harusnya dapat kemudahan dong?! tapi tidak dengan system mereka ini. 
ya sud.

satu lagi hal yang perlu diperhatikan ketika membeli tiket lewat web mereka. yaitu pada saat pembayaran.
jika pada saat website sedang melakukan proses pembayaran dan kemudian website fail, atau internet drop, maka transaksi kita itu fall in to limbo. terpaksa ngehubungin customer service bank dan lion air untuk tau terjadi transaksi apa engga, atau kalo bisa check lewat internet bankingnya masih mending.
kalo ternyata booking tersebut gagal bayar, bookingan elo itu jadinya ngegantung. elo ga bisa melakukan bayar atas bookingan itu. si customer service lion air menyarankan untuk membooking ulang. dan sialnya, elo gak bisa booking pake nama penumpang yang sama. dan bookingan itu pun gak bisa di cancel juga. wuaneehhh!
jadi kalo mau booking baru, pake nama first name-last name nya dituker. blah! kalo ternyata bookingan baru ini gagal juga pembayarannya, trus mau booking pake model nama digimanain lagi?!

permasalah kedua, adalah ketika mau masukin bagasi.
kita udah spare waktu 1.5 jam lebih awal untuk mencegah hal hal aneh seperti misalnya yang terjadi dengan salah satu rekan ran, yaitu ditinggal pesawat karena kelamaan disaat checkin.

ketika mengantri tinggal dua orang lagi di depan kita, si petugas checkin ini bolak balik ke dua meja disebelahnya. langsung deh curiga kalo komputer yang di tempat ngantri gue ini error.
dua orang di depan gue itu gak bawa bagasi, cuma checkin doang.
nah pas sampe giliran gue, eh itu orang malah ngendon di meja yang sebelah sana sambil bilang : "yang ga bawa bagasi pindah ke baris ini"

lha?! gue yang bawa bagasi trus ngapain? gue coba panggil orangnya, eh dicuekin. kambing! kalo emang dia ngadepin masalah sama komputernya, mbok ya diatur lagi aturan antrian checkin nya, gak maen tinggal gitu doang. padahal disitu ada dua orang lainnya yang dari lion air, entah ngapain, khan bisa minta tolong sama mereka untuk diatur lagi barisan antrian, tapi engga, tinggal aja.

kampret!

ngeliat gue misuh-misuh, bapak-ibu yang ngantri persis dibelakang gue, ternyata udah pindah ke baris lain dimana orang juga udah ngantri sebelumnya. trus sambil bilang ngajak gue untuk pindah ke baris dia, di depan dia, persis urutan sebelomnya.
oh my God, bapak-ibu, anda terpuji. semoga jadi pahala ya pak, bu. :)

si petugas tempat gue sekarang masukin bagasi, tampang nya sumpek gitu, entah karena gue tadi sempet bersuara keras, apa males nerima limpahan antrian lain. tau deh.

selesai masukin bagasi, terimakasih sama bapak ibu tadi, pergilah ke boarding room.
ternyata boarding room terminal 3 ini beda dengan terminal 1 atau 2. boarding room semua jurusan ada di ruangan ini, jadi kalo kemungkinan salah naik pesawat bisa aja.

ketika 30 menit sebelum keberangkatan, ga ada tanda-tanda penumpang naik ke pesawat. wah benerlah delay kayanya nih. udah ada orang ngamuk-ngamuk di gate yang tempat lion air :D. setelah lewat 10 menit dari jam keberangkatan, barulah diumumkan terlambat sampai kira-kira 40 menit.

waktu akhirnya naik pesawat, ternyata ga diperiksa ktp siapapun, mungkin karena terlambat jadi pengennya serba cepat. akhirnya berangkat lah, dan sampe dengan mulus di tempat tujuan.

 
23
Dec
2012
20:14

wow, koleksi simcard gue lumayan banyak. hehhe, dari sekian banyak sim card tersebut, seinget gue cuma 5 yang jadi nomor utama, buat nelpon-nelponan. sisanya adalah simcard untuk koneksi data.

yang masih agak gue ingat adalah ketika tahun 1999-2001 dimana penggunaan mobile phone GSM prabayar baru masih mulai. simcard pertama gue - mentari satelindo - gue beli di bandung dengan harga sekitar 300ribu untuk perdana berisi 100ribu. kalo mau  dapet harga resmi, mesti ngantri di kantor providernya dari subuh.

nah ketika gue migrasi balik ke jakarta, karena masih ada istilah roaming, akhirnya gue mutusin untuk cari nomor jakarta, tapi karena trauma harga perdana yang mahal, kebetulan ada IM3 dari indosat yang bener-bener fresh provider, sehingga harga simcard nya masih murah. tapi karena berhubung nomor baru, si handphone sampe ga ngenalin nama carriernya. bahkan kadang-kadang gagal melakukan telpon karena koneksi antar provider dibeberapa lokasi masih ga nyambung. atau ada yang munculnya sebagai private number sehingga banyak yang ga mau terima telponnya.

kemudian masuklah era modem gprs, modem 3G, yang memicu gonta ganti sim card hanya karena promo 3G nya. disinilah sim card gue beranak pinak.

 

paket data internet dari provider-provider disini kemungkinan memang dirancang untuk pengguna henpon, bukan pengguna modem berbasis 3G / atau sejenisnya. ini kesimpulan yang akhirnya gue ambil setelah mengalami beberapa kendala yang terkait dengan perangkat penghubung koneksi pada paket data provider telekomunikasi.

 

jadi setelah berkutat dengan registrasi dan remah-remah lainya, paket data juga cenderung bermasalah setelah pemakaian. jadi, setelah beberapa lama kemudian, paket data 100ribuan yang gue pilih akan habis masa berlakunya.  
dan, gue menyisakan pulsa yang cukup lumayan sekitar 50ribuan. yang emang gue persiapkan untuk membeli paket data internet yang lain.

di hari h, dimana paket data berakhir. gue sengaja dong, menghambur-hamburkan bandwith, donlod ini, youtube -an itu. dengan harapan ketika jam nya sampai, internet gue mati. dan gue akan beli paket data yang lain.

tapi apa yang terjadi. udah lewat dari jam 'penghabisan' koq internet gue ga mati? ah, bonus kali nih, gue pikir. ya terus aja gue brosing-brosing. dan akhirnya karena ada rasa ga sreg. gue coba check pulsa via web. OASTAGAAAAHHHH! pulsa gue tinggal 27ribu! langsung gue disconnect.

sialan, sialan, kena jebak deh gue. jadi setelah paket data berakhir, alih-alih si sistem mati total, atau berusaha 'membeli' paket data yang sebelumnya, dia akan otomatis menggerus pulsa yang ada. begonya gue.

okelah. 27ribu. gue pengen beli paket 50ribuan, berarti gue tinggal beli pulsa tambahan sekitar 30ribuan. setelah beli pulsa 30ribuan, dan beli paket 50ribuan, ini koq pulsa sisanya bukan 27ribuan, tapi udah tinggal ratusan rupiah.

komplen lah gue ke customer servicenya. setelah mencoba menjelaskan duduk permasalahannya, kaya'nya si CS ga mudeng apa penyebabnya.
berhubung gue juga baru banget punya kartu CDMA ini, dan gue juga masih inget berapa aja pulsa yang gue beli, dan paket data apa aja yang gue langgani.
gue malah suruh CS nya untuk ambil kertas, itung sama dia pembelian pulsa gue dan dikurangi dengan paket data yang gue langgani.

walhasil ternyata, penyebabnya adalah, gue taunya pulsa yang digerus itu bersisa 27.000 rupiah, seperti yang tampil di halaman web pengecekan pulsa. tapi pada kenyataanya sisanya tinggal ribuan rupiah doang. karena yang tercantum di web tersebut ga up to date. jadi ketika gue disconnect, pulsanya masih belum 'dihitung' keseluruhan. 

 

 

Komentator

  • jual tas murah:  bener gan. makasih [~~]
  • aldi:  sepi banged... kayak pameran seni instalasi jadinya... dgn seabrek2 tokoh anime/manga harusnya[~~]
  • Ragil Duta:  Saya punya nih beberapa ebook streetphotography. Pernah liat punyanya Thomas Leuthard?[~~]
  • Towab Yusuf:  3G is the great network. [~~]
  • fisto:  iya setuju banget. apalagi kalo beli di real estat yg developernya[~~]
  • aldi:  tapi jangan lupa, cek juga kapabilitas developernya.. sebisa mungkin jangan pilih[~~]
  • snydez:  rasputin, karena katanya jepang masih punya dendam dengan rusia. [~~]

Links

TagCloud