gue belum pernah ke jogja(yogya)karta

APA?!!! belom pernah ke jogja?!!
ke candi borobudur sih pernah, tapi ga inget pernah ke jogja apa engga :D

ya begitulah.

 

dari yang pernah gue denger di jogja maupun daerah lain di pulau jawa (selain jakarta), ketika menanya arah akan dijawab dengan panduan arah mata angin.
yang jadi pertanyaan bagaimana seorang pendatang bisa tau arah mata angin di lokasi dia sekarang berada? sekarang sih lebih mending karena henpon henpon terbaru sudah mempunyai magnetometer yang bisa mendeteksi kutub magnet bumi.

dan kemarin, gue mengirim surat ke alamat di jogja, dikasih petunjuk tambahan

 photo 1425003388_zpsa12e27f8.jpg

utara kementrian agama
selatan stadion mandala krida

:D

btw, apakah selain 4 arah mata angin standar, apa juga dipakai barat laut, tenggara, dst ?

 

 
4
Jul
2012
23:16

orang dari negara yang berbeda, memang nggak harus ngerti penamaan negara tetangganya gimana. tapi ya lucu aja, kalo sebuah kalimat salam dianggap nama.

Photobucket

 

alih alih nama merchant, 'signature: thank you atas kunjungan anda' dianggap sebagai nama, karena ada dibawah kata 'thank you' :D

 

sama kaya, ketika ada orang ngirim email dari blackberrynya. dan kalau gak di edit/setup, maka ada default signature dari opertornya. kaya' indosat, 'sinyal kuat indosat'.
nah, ketika di  reply dari orang negeri seberang, diawal emailnya ditulis 'Dear  sinyal kuat indosat' :D 

ini faktor budaya juga sih.
orang sini, bisa dibilang sangat jarang menggunakan signature email dengan menggunakan nama. jadi kalo kirim email, ya blank aja bawahnya, - atau engga ya itu, ada  default signature -- yang gak dihapus pulak. dengan anggapan si penerima udah tahu nama si pengirim email. atau emang ga peduli si penerima butuh tahu nama pengirim atau engga.


 

 

 

orang suka sekali belanja barang mahal, tapi setelah itu sama sekali tidak berniat untuk merawatnya dengan baik. atau beli barang mahal tapi gak mau beli supporting accessories-nya.

memang sih pada intinya, biasanya barang mahal, perawatan atau aksesorisnya pasti mahal juga, tapi khan itu penting.  

contoh: misalnya beli mercy - mercedes benz tapi malah nanya bensinnya irit apa engga. ... ya mbo' ya. beli mobil milyaran gitu loh! koq malah ga pengen keluar uang buat bensin tambahan.

beli henpon canggih, smartphone lah, tapi ngisi pulsanya ketengan, beli 10 ribuan.

 

atau

atau

mungkin dibenak para konsumer barang mahal ini, kalo beli barang mahal, yau udah sekali itu aja pengeluaran - ga pa pa mahal yang penting ga ada pengeluaran tambahan lagi.

 

 

Komentator

  • Info unik menarik:  Keren gan,ane tonton videonya,nice share :) [~~]
  • cK:  Waaah ke Sumba jugaaa! Aku belum bikin postingan soal Sumba. :))) @mas[~~]
  • snydez:  @nat : ya itu, si guide/supirnya agak males nganter kita kesana.[~~]
  • snydez:  @kw : selembar bisa sampe jutaan rupiah :) [~~]
  • kw:  wow asyik ya jalan-jalan ke sumba. Selembar kain sumba berapa ukuran[~~]
  • Natalia:  Waaaa kenapa gak jadi ke Sumba Timur hahahaha... Aku juga pernah[~~]
  • gunawan:  dulu waktu nonton film ini masih kecil2, jadi udah lupa gimana[~~]

Links

TagCloud