naik kereta jarak jauh bukanlah pengalaman pertama kali, karena beberapa tahun lalu langganan kereta parahyangan jakarta-bandung pp. namun kali ini akan naik kereta ke jawa timur dan perjalanan malam ditambah cerita-cerita tidak mengenakan bikin was-was juga.

untuk kereta luar kota dilayani dari stasiun pasar senen dan stasiun gambir. stasiun senen untuk ekonomi, dan stasiun gambir untuk eksekutif/bisnis.

gue kalo ngebayangin stasiun senen, maka yang kebayang adalah stasiun yang kumuh, tapi saat ini sudah berubah jauh. lebih tertib. untuk bisa masuk peron baru bisa menjelang (kira kira 1 jam) sebelum jam keberangkatan.

dan juga lebih jelas, di stasiun senen ini, peronnya sudah diarahkan dari semenjak pemeriksaan karcis di pintu masuk peron, sehingga tidak mungkin salah peron.

ketika masuk gerbong, ternyata ber-ac, walaupun kereta ekonomi.
bentuk bangku yang hadap-hadapan juga mirip seperti kereta parahyangan dulu. bangkunya pun tegak (bukan reclining seat) - nah kebayang akan menjalani 11 jam perjalanan dengan bangku begitu ;(

oh iya, pembelian tiket kereta sekarang ini online. atau di gerai-gerai minimarket atau travel agent. namun tiket asli baru bisa dicetak di stasiun keberangkatan. sehingga baiknya ambil spare jam beberapa saat sebelum berangkat untuk mencetak tiket.
cetak tiket dilakukan secara self-service, dengan men-scan barcode/QR code dari print out tanda pembelian tiket, maka tiket akan tercetak.

kereta berangkat on-time, dan langsung diperiksa tiketnya oleh petugas yang didampingi polsuska.
dan ga lama kemudian pramugara dan pramugari kereta lewat lewat menawarkan teh, kopi, dan makan malam.

tidur di lorong gerbong photo IMG_20150508_213933_zpspmuurjke.jpg
ketika menjelang jam 8 malam, satu dua penumpang tampak mengambil tas mereka, dan mereka menggelar koran di lorong. dan ada yang lebih prepare dengan membawa semacam tikar tidur tipis, bahkan ada yang bawa penutup muka. tampaknya mereka akan tidur di lorong.
astaga, ini pertama kalinya gue ngeliat begini.
buat gue ini sama sekali mengganggu. kalo ada penumpang wanita yang pake rok gimana? khan risih banget.
sudahlah duduk hadap-hadapan dengan orang tidak dikenal, mau nyelonjorin kaki aja rikuh, lah ini malah tidur di bawah.

tapi tampaknya penumpang 'reguler' kereta sudah paham, jadi mereka serba tahu sama tahu aja. beda dengan gue yang baru pertama kali naik kereta malam gini.

nah salah satu kewas-wasan kita adalah, karena diinfokan para penumpang tidur di lorong ini disinyalir juga sering mencari kesempatan untuk mengutil barang-barang yang terletak di bawah.
walhasil selama perjalanan gue susah banget untuk tidur. selain karena memang sangat susah tidur sambil duduk tegak

tapi jelas menganggu banget para penumpang yang tidur di lorong ini, orang lewat kesusahan, kalo keinjek mungkin ga terlalu, kalo kesiram kopi panas gimana?

selama perjalanan kereta ini berhenti di beberapa stasiun untuk menurunkan dan menaikkan penumpang. jadi kalau ada bangku yang terlihat kosong, kemungkinan besar penumpangnya akan naik di stasiun-stasiun berikutnya. atau bahkan bangku yang baru ditinggalkan penumpangnya turun, akan langsung terisi.

dan penumpang baru akan langsung diperiksa karcisnya sesaat setelah kereta bergerak.
petugas akan langsung tahu kursi penumpang baru berkat gadget yang ditenteng-tentengnya. jadi ga perlu cari-cari lagi mana yang baru mana yang lama.

dan kalo ternyata tiket terselip atau bahkan hilang, kita masih ada kemungkinan tidak terkena denda atau bahkan ditendang keluar kereta, selama bisa menujukkan ktp.
karena ketika membeli tiket ada isian nomor identitas.
jadi, selama masih bisa menunjukkan ktp, semuanya terkendali.

perjalanan malam membosankan, karena tidak bisa ada yang dilihat keluar jendela. berbeda ketika pulang kembali ke jakarta, kita menggunakan kereta siang,
pemandangan masih bisa menghibur walaupun kadang tetap terkantuk kantuk. 
apalagi sebagai kereta ekonomi selalu mendapatkan prioritas rendah ketika berhadapan dengan kereta eksekutif/bisnis, sehingga sering berhenti.
walhasil sampai kembali di stasiun senen lebih lambat 1 jam. dan sebagaimana lokasi moda di sini. banyak non-taksi dan taksi 'kurang terpercaya' yang mangkal. 

 

 

lokasi wisata sumba barat yang kita jalani waktu lalu itu cuma 2: kampung tradisional dan pantai.

di kampung tradisional sumba, bisa didapati orang yang sedang menenun membuat kain tradisional, dan yang sudah jadi ditawarkan ke tamu yang datang.
kain tradisional tersebut karena dibuat tanpa bantuan mesin modern membutuhkan waktu lama, sehingga harganya bisa dibilang mahal.

From pub

rata rata isi kampung pada siang hari adalah ibu-ibu dan anak-anak. ibu-ibu nya masak untuk bapak-bapak yang pergi ke sawah/ladang.
jadi bisa dibilang sumber pendapatan mereka itu cuma dari menjual kain, dan sumbangan tamu yang datang (dengan konsep mengisi buku tamu).

beberapa kampung terletak di lokasi terpencil, sehingga tidak dilewati listrik dari PLN(?). yang kemudian mendapatkan bantuan solar panel dari pemerintah daerah.
secara tradisional para penghuni rumah akan menyalakan api di tengah rumah. sebagai sumber cahaya, dan pengusir dingin.

rumah tradisional mempunyai 4 bagian. bagian bawah untuk ternak, ayam, babi. bagian kedua untuk manusia. bagian ketiga untuk bahan makanan, bagian keempat untuk arwah leluhur.

 

di tengah kampung biasanya ada sederetan makam batu yang berderet membentuk seperti lingkaran, walaupun di beberapa sisi atau di lokasi di seputran kampun juga banyak terdapat makam.

makam asli terbuat dari batu tinggi kira-kira semeter dan lebar kurang dari 1 meter. di dalamnya dibuat semacam tempat tidur dari batu juga untuk menaruh mayat.
dari beberapa ada yang makamnya belum berisi, atau sudah berisi kemudian diisi tambahan lagi dengan membobok dinding makam.
makanya yang modern, mereka menggunakan batu bata dan semen biasa untuk mempermudah hal tersebut.

From pub

jadi kalau gak salah mengerti, makam itu bisa diisi bapak, kemudian anaknya (dan sebaliknya), kecuali si anak sudah berkeluarga, maka akan mempunyai makam terpisah.

makam yang modern tampaknya terjadi asimilasi dengan agama kristen, biasanya bentuknya sangat besar, dan dibuat lebih bagus, apalagi ditambah dengan dipasang keramik dan kemudian ditandai dengan salib.

salah satu acara adat di sumba barat adalah pasola, perang-perangan antar kampung menggunakan tombak sambil berkuda.
didi, guide kita bilang, kalo ada yang tewas, ga akan ada hukuman atau ditangkap polisi.

 

pantai di sumba bisa dibilang masih asri, saking asrinya belum ada fasilitas yang memadai untuk orang yang ingin berenang. belum ada tempat bilas, tempat salin, wc.
itu kalau pantainya landai bisa diberenangi.
sebagian besar yang kita kunjungi mempunyai pantai yang berbatu. jadi ya hanya melihat lihat dari atas karang saja.

From pub
From pub
 

lokasi pantai yang di pinggir pulau mempunyai akses yang sangat sangat minim. jalanan belum diaspal, dan juga hanya muat dilewati satu mobil, dengan ilalang tajam di sisi kanan kiri. jadi jangan harap ada penerangan kalau malam.
sama seperti kampung adat yang terpencil, sama sekali tidak ada listrik. jadi ga kebayang kalau malam-malam ada disekitar situ.

Resort at the beach

di salah satu pantai, pantai mandorak, ada lahan yang ternyata sudah ‘dimiliki’ oleh orang asing. serba salah, walaupun orang asing ternyata mereka membantu orang sekitar, sementara pemerintah belum tentu segitunya membantu rakyatnya ‘naik kelas’.

 

related post:

sumba barat, pasir-putih

eksotika alam sumba

 

 

 

tanpa gue sangka (...walaupun ngarep), gue mendapatkan tiket garuda indonesia pulang pergi jakarta - sumba (barat) dari mira lesmana dan pendekar tongkat emasnya.

ekspresi pertama adalah : wow!
ekspresi kedua kemudian : errr. terus..?

ok, ternyata memang hanya tiket pesawat tokh aja, ga ada yang lain.
dan beruntunglah bahwa rahne sebagai pemenang tiket satu lagi mau repot ngurusin segala sesuatunya jadi gue dan ran tinggal nebeng aja .hehhe . thx ne!

jadi, sumba itu di mana? buat yang dulu waktu sekolah ga nyimak pelajaran geografi kaya’ gue, tentu nebak nebak doang jadinya.
dan banyak yang salah kaprah dengan sumbawa.
sumba dan sumbawa adalah dua pulau berbeda. dan lumayan terpisah laut yang lumayan jauh.

sumba masuk provinsi nusa tenggara timur, sementara sumbawa masuk nusa tenggara barat. dan secara garis waktu, masuk ke Waktu Indonesia Tengah, GMT +8. sama dengan bali.

penerbangan dengan garuda indonesia ke sumba dari jakarta, ternyata harus transit dulu di denpasar, untuk kemudian disambung pesawat lain ke tambolaka dan terus ke kupang.  
di tambolaka inilah kita berlabuh. bandara ini berada di kota waitabula, atau weetabula di sumba barat
jadi, kira kira 1,5 jam jakarta - denpasar, 1-2 jam transit, dan kira-kira 1 jam ke tambolaka.

 

A photo posted by snydez z (@snydez) on

bandara tambolaka ini sudah lumayan tua (dari jaman jepang?). namun saat ini sedang berbenah dengan terlihat direnovasinya beberapa lokasi di dalam ruang kedatangan dan ruang keberangkatan.

untuk akomodasi di waitabula, ada beberapa penginapan di seputaran bandara, salah satunya adalah hotel sinar tambolaka.
hotel ini yang terdekat dari bandara. tapi ya karena memang dari bandara ke kota  sangat dekat jaraknya. 

kita mendarat sekitar jam 2 siang, tidak terlihat kesibukan yang berarti dari penduduk kota. apalagi karena kota waitabula ini termasuk kota kecil.

setelah menaruh bagasi di hotel, kita lanjutkan dengan makan siang di sebuah restoran bernama warungku. ketika ditanya ke supir/guide kami kenapa kita dibawa makan di restoran tersebut, apa tidak ada opsi lain. dia cuma menggeleng. 

setelah makan, kita diajak didi ke pantai.
ternyata pantai waikelo ini adalah pelabuhan kapal dan feri. tapi tidak sibuk apalagi ramai. entah karena sudah sore atau memang seperti itulah keadaannya. 

Pantai Waikelo photo pantai waikelo IMG_0755_zpspbwzy9yn_1_1.jpg

bisa dibilang, pelabuhan waikelo ini merupakan lokasi tujuan turis yang paling dekat dengan kota, waktu tempuh sekitar 15 menit.
sementara tempat lokasi tempat wisata lain lumayan jauh jauh, yang paling dekat sekitar 2 jam perjalanan. tempat wisatanya bisa dibilang sangat terpencil dan masih belum dikelola secara baik.

jadi apa aja sih tempat wisata di sumba barat? secara garis besar bisa dibagi 3; pantai, bukit/air terjun, desa tradisional.
berikut tempat yang kita kunjungi selama di sumba barat;

  • pantai/pelabuhan waikelo
  • air terjun laipopo
  • pantai karewei
  • kampung tarung
  • pantai pero
  • danau air asin waikuri
  • pantai mandorak
  • pantai dan kampung ratenggaro
  • kampung wainyapu
  • Lembaga Studi dan Pelestarian Budaya Sumba

trus? yang tempat shooting film pendekar tongkat emas itu yang mana?
errr. kita ga kesana, itu lokasinya semua di sumba timur, berhubung antara supir/guidenya yang males nganter kesana, ditambah emang jarak perjalanan makan waktu lebih setengah hari, *aleysan

sementara itu kondisi cuaca yang sering hujan membuat beberapa tempat tujuan agak sia sia karena tidak ada yang bisa dilihat, seperti ketika pergi ke air terjun laipopo. saat itu habis hujan lebat, curah air di sungai sangat deras, petugas pengawas air terjun pun memasang larangan untuk masuk menuju air terjun, dan tidak bertanggung jawab untuk masalah yang timbul jika melanggar larangan tersebut.

 

 

Komentator

  • Arul:  Hehehe, pernah gak liat buah dada yg bentuknya mancung?? :D[~~]
  • Pengertian Kata:  Dari pada satu kata mending buat dua kata aja bang,[~~]
  • veta:  dekat kantor soalnya mas, hehe [~~]
  • snydez:  @veta, iya mas, ngirim ke iradio , tenar ya alamatnya? ehhe[~~]
  • veta:  iRadio itu ya mas? [~~]
  • desain rumah minimalis:  artikel yg menarik gan. salam kenal [~~]
  • Info unik menarik:  Keren gan,ane tonton videonya,nice share :) [~~]

Links

TagCloud