maskapai lion air adalah salah satu perusahaan penerbangan yang paling sering gue liat mendapatkan komplen penumpangnya. entah itu masuk berita koran, surat pembaca, berita tv, atau di twitter atau facebook.

pesawat lion air

jadi ketika pergi liburan kemarin, lion air menjadi dilema untuk dipilih sebagai alat transport kita ke tempat tujuan.
dilema, karena tiket lion air ini adalah yang paling murah dari pada airlines lain. kita pergi berbanyak orang, harga tiket pesawat tentu berpengaruh pada pengeluaran total.
walhasil, dengan berdoa semoga ga ada hal hal yang tidak diinginkan dibookinglah tiket lion air.

permasalah pertama muncul; karena beli lewat website mereka -- dan gue emang ga pengalaman beli-beli tiket -- semua nama di tiket jadinya bertitle Mr. soalnya di websitenya, option Mr. itu udah preselected jadi kalo ga perhatian, kepilihlah Mr. tersebut.
daripada daripada, karena nama di tiket digadang-gadang harus sesuai dengan ktp, terpaksalah urus urus perubahan title itu ke kantor lion yang di jalan gajah mada. lumayan, kena biaya ekstra sekitar 75ribuan - per nama.

tapi ada untungnya, indonesia gitu loch!, selalu saja ada untungnya.
untungnya adalah bisa sekalian city checkin. jadi dengan city checkin elo udah bisa dapat nomer kursi. walopun tetep harus antri juga di loket checkin di bandara untuk masukin bagasi.

website lion air sebenernya juga menyediakan web checkin, sialnya hanya untuk yang melakukan pembayaran cash/transfer bank. yang pakai kartu kredit dan/atau ada membawa infant, gak bisa menggunakan fasilitas web checkin.
hal yang aneh. tapi entahlah sistemnya dudul. padahal kepastian si lion air dibayar sama penyedia layanan kartu kredit bisa dibilang 100%, tapi malah gak dipermudah.
begitu juga permasalahan infant. orang bawa bayi harusnya dapat kemudahan dong?! tapi tidak dengan system mereka ini. 
ya sud.

satu lagi hal yang perlu diperhatikan ketika membeli tiket lewat web mereka. yaitu pada saat pembayaran.
jika pada saat website sedang melakukan proses pembayaran dan kemudian website fail, atau internet drop, maka transaksi kita itu fall in to limbo. terpaksa ngehubungin customer service bank dan lion air untuk tau terjadi transaksi apa engga, atau kalo bisa check lewat internet bankingnya masih mending.
kalo ternyata booking tersebut gagal bayar, bookingan elo itu jadinya ngegantung. elo ga bisa melakukan bayar atas bookingan itu. si customer service lion air menyarankan untuk membooking ulang. dan sialnya, elo gak bisa booking pake nama penumpang yang sama. dan bookingan itu pun gak bisa di cancel juga. wuaneehhh!
jadi kalo mau booking baru, pake nama first name-last name nya dituker. blah! kalo ternyata bookingan baru ini gagal juga pembayarannya, trus mau booking pake model nama digimanain lagi?!

permasalah kedua, adalah ketika mau masukin bagasi.
kita udah spare waktu 1.5 jam lebih awal untuk mencegah hal hal aneh seperti misalnya yang terjadi dengan salah satu rekan ran, yaitu ditinggal pesawat karena kelamaan disaat checkin.

ketika mengantri tinggal dua orang lagi di depan kita, si petugas checkin ini bolak balik ke dua meja disebelahnya. langsung deh curiga kalo komputer yang di tempat ngantri gue ini error.
dua orang di depan gue itu gak bawa bagasi, cuma checkin doang.
nah pas sampe giliran gue, eh itu orang malah ngendon di meja yang sebelah sana sambil bilang : "yang ga bawa bagasi pindah ke baris ini"

lha?! gue yang bawa bagasi trus ngapain? gue coba panggil orangnya, eh dicuekin. kambing! kalo emang dia ngadepin masalah sama komputernya, mbok ya diatur lagi aturan antrian checkin nya, gak maen tinggal gitu doang. padahal disitu ada dua orang lainnya yang dari lion air, entah ngapain, khan bisa minta tolong sama mereka untuk diatur lagi barisan antrian, tapi engga, tinggal aja.

kampret!

ngeliat gue misuh-misuh, bapak-ibu yang ngantri persis dibelakang gue, ternyata udah pindah ke baris lain dimana orang juga udah ngantri sebelumnya. trus sambil bilang ngajak gue untuk pindah ke baris dia, di depan dia, persis urutan sebelomnya.
oh my God, bapak-ibu, anda terpuji. semoga jadi pahala ya pak, bu. :)

si petugas tempat gue sekarang masukin bagasi, tampang nya sumpek gitu, entah karena gue tadi sempet bersuara keras, apa males nerima limpahan antrian lain. tau deh.

selesai masukin bagasi, terimakasih sama bapak ibu tadi, pergilah ke boarding room.
ternyata boarding room terminal 3 ini beda dengan terminal 1 atau 2. boarding room semua jurusan ada di ruangan ini, jadi kalo kemungkinan salah naik pesawat bisa aja.

ketika 30 menit sebelum keberangkatan, ga ada tanda-tanda penumpang naik ke pesawat. wah benerlah delay kayanya nih. udah ada orang ngamuk-ngamuk di gate yang tempat lion air :D. setelah lewat 10 menit dari jam keberangkatan, barulah diumumkan terlambat sampai kira-kira 40 menit.

waktu akhirnya naik pesawat, ternyata ga diperiksa ktp siapapun, mungkin karena terlambat jadi pengennya serba cepat. akhirnya berangkat lah, dan sampe dengan mulus di tempat tujuan.

 

bangsa ini kepengen diaku sebagai bangsa yang besar. besar secara harafiah aja sih udah. tapi itu ga cukup untuk membuat mata internasional ngelirik lebih banyak.
gak sedikit personal, maupun organisasi atau kenegaraaan yang menonjol di dunia internasional, tapi tetep ga cukup juga untuk membuat tulisan ‘indonesia’ muncul.

contohnya paling terakhir adalah OST Frozen yang dinyanyikan dengan 25 bahasa, tapi bahasa indonesia ga ada.
kenapa?
entah.

 

padahal Disney On Ice tiap tahun digelar di jakarta. dari situsnya disney pun sama sekali ga tercantum ada nama indonesia.

 photo noindonesia1_zpsbc70238c.png

mari kita liat hal lain; bahasa melayu masuk top 10 bahasa yang dipergunakan di twitter
koq bisa?
entah.
mungkin yang nganalisa ngga bisa bedain mana bahasa indonesia mana bahasa melayu. tapi itu jadi menunjukkan bahwa bahasa indonesia pun gak dikenal.

masih di twitter, indonesia masuk top 10 negara dengan market terbesar di twitter. tapi apa kah ada perwakilan twitter di indonesia? trus mau jualannya gimana? deal langsung dengan twitter amerika? yang ada devisa nya tetep pergi keluar.

 photo twitterusersindonesia_zps49621ea8.png

trus ini salah siapa?
kalo ini kaya‘nya gue bisa nebak, ini salah pemerintah sendiri, yang bikin peraturan yang nyusahin, dengan harapan ada calo, yang tentunya ada pemasukan ke pejabatnya. yang tentu saya buat korporasi macam twitter yang bakal kena IRS lah, audit internasional lah, uang jasa calo bisa bahaya buat mereka karena bertedensi suap.

hal ini mirip dengan facebook. indonesia juga masuk top 10 pengguna facebook. tapi apa mereka bikin perwakilan disini? engga kaya‘nya. sama mungkin dengan twitter yang keribetan dengan ijin usaha disini.

 photo indonesia4facebook_zpsf5c2e644.png

contoh lain sih: blackberry. sekali lagi, indonesia adalah top 10 pengguna blackberry. tapi bukannya difasilitasi supaya ada kemudahan, malah direcoki dengan segala tuntutan data center. yang toh juga ga dipenuhi, dan setelah ganti kulit pun, BBM tetep lumaya punya kuku dikalangan chatter indonesia.

 

 

orang sini kaya'nya emang udah bener bener bebal. hanya untuk memulai minta maaf aja susah banget.

beberapa waktu lalu ketika hendak pulang setelah menghadiri resepsi di sebuah hotel ternama di bogor, ketika sedang antri keluar, tiba-tiba **JDDUUUUGGG!**. mobil yang lagi statis diam langsung terjajar kedepan. langsung gue ngijek rem. reflek ngerem tangan terus keluar mobil.

nyamperin mobil belakang yang bemper depannya udah nempel sama bemper mobil yang lagi gue bawa. trus gue ngeliat ke supirnya.
"oh kena ya pak?" kata ibu ibu/mbak-mbak yang ada dibelakang kemudi.
WTF! malah nanya dia! langsung emosi naik ke ubun-ubun. entah kenapa gue bisa ngerem maki-maki gue. langsung masuk mobil *tapi pake banting pintu. terus lanjutin ngantri keluar.
gue udah malas ngeliat seberapa parah kerusakan bemper mobil.

 

beberapa hari lalupun, tetangga sebelah lagi bangun rumah. nah ini ketika malam haripun koq masih terdengar ketak ketuk, dan intense pula. dan puncaknya ini ketak ketok sampe jam 12 malam lewat juga ga selesai.
besok sorenya sepulang kantor gue samperin si tetangga.
"oh kedengeran ya?" kata si tetangga dengan sok polos.
WTF! gue komplen ya karena kedengeran. kalo ga kedengeran ngapain juga gue komplen,.

FUCK YOU ALL. kalo kalimatnya dimulai dengan permintaan maaf, say sorry, atau sejenisnya, bukannya lebih baik, lebih menyenangkan.
tapi ini sama sekali ga ngakui kesalahan, ga minta maaf, terus berlagak pilon.

 

 

gila banget deh penyakit   gak introspeksi diri dan ga sadar diri gini.

 

 

Komentator

  • gunawan:  dulu waktu nonton film ini masih kecil2, jadi udah lupa gimana[~~]
  • wiyono:  mantabbb gan, lanjutkan postingannya [~~]
  • zaskia:  nice post sob.. article yang menarik,saya tunggu article berikutnya yach.hehe.. maju terus dan[~~]
  • orang yg teraniaya:  Gue pernah alami yg lebih pahit lg daripada itu dg lion[~~]
  • jual tas murah:  bener gan. makasih [~~]
  • aldi:  sepi banged... kayak pameran seni instalasi jadinya... dgn seabrek2 tokoh anime/manga harusnya[~~]
  • Ragil Duta:  Saya punya nih beberapa ebook streetphotography. Pernah liat punyanya Thomas Leuthard?[~~]

Links

TagCloud