alhamdulillah, masih di kasih kesempatan sama yang diatas untuk bisa nambah anak lagi :)

 

related post: two stripes and five weeks & 2 stripes and five weeks

 

dejavu?

alhamdulillah. :)

ya.. semoga sehat sehat aja :)


 
16
Aug
2007
22:00

setelah berkeliling memutar menghindari jalanan sekitar istana, karena gue gak mau tiba tiba terhadang macet pengalihan jalan, sampailah gue, ran, bokap, nyokap dan mertua di rs budi kemuliaan jam 9-an malem.
dan segera melapor di ugd. agak beda rumah sakit bersalin dengan rumah sakit biasanya, ugd nya dirangkap untuk melayani kedatangan pasien non-emergency. dan selain itu pelayanan bolak balik antara meja suster dan meja admisistrasi serta pemeriksaan awal pasien butuh waktu hingga 1.5 jam!
bayangin kalo ternyata emang beneran emergency, misalnya udah mules mules, nggak tau deh tindakan mereka gimana.
karena rencana operasi dilakukan jam 10 pagi jadi gue waktu itu gue gak merasa dikejar kejar, paling pegel dan bosen aja nunggu nya

jam 10-an malem, barulah ran mendapatkan ruang.
sampai diruangan, suster lalu memasang alat pendeteksi detak jantung, yang hasilnya berupa grafik (seperti Seismograph). setelah diperiksa, suster memberitahu akan memeriksa lagi sekitar jam 7 pagi.
tapi ternyata jam setengah 12 malem, susternya datang lagi
"bu, bisa minta tolong suaminya untuk beli makanan, jangan roti, tapi nasi. untuk merangsang gerakan bayinya"
"emang kenapa bayinya?"
"hasil deteksi jantung tadi menunjukkan jantungnya gak stabil"

panik dimulai...

segeralah gue nyari tukang jualan, untung ada satu tukang jualan nasi goreng yang mangkal dipengkolan deket lampu merah. walah.. harus ngantri ada 4 orang yang udah nunggu pesanan pas gue dateng. untunglah abang tukang nasi gorengnya berinisiatip untuk mendahulukan gue, karena gue cuma mesen 1 bungkus, sementara beberapa yang lain mesen lebih dari 1 bungkus, dan mie rebus pulak.

selesai makan, kirakira jam 12.30 dinihari, ran diperiksa lagi,
gue yang berusaha tenang, ternyata ga bisa, gue ngeliatin hasil grafik pemeriksaan yang berlangsung 20 menit-an tersebut.
menjelang menit menit akhir pemeriksaan ternyata spike grafiknya gak setinggi ketika menit menit awal, udah agak landai..
weleh gue langsung waswas.
susternya segera membawa print out grafik tersebut untuk ditanyakan ke dokter.
dan gak berapa lama kemudian suster nya kembali, kali ini gak sendiri, tapi dengan beberapa temennya
"bapak, ibu, kita sudah hubungi dokter, dan dokter memerintahkan untuk melakukan persiapan operasi sekarang"
langsung ciut hati gue,
lalu menyiapkan barang barang yang perlu dibawa, seperti gurita, kain panjang dan baju salin. sisanya tinggal diruangan, kecuali henpon dan barang berharga lainnya yang emang disuruh bawa.

postingan sebelumnya : khawatir, miom, 1717

 

Komentator

  • zaskia:  nice post sob.. article yang menarik,saya tunggu article berikutnya yach.hehe.. maju terus dan[~~]
  • orang yg teraniaya:  Gue pernah alami yg lebih pahit lg daripada itu dg lion[~~]
  • jual tas murah:  bener gan. makasih [~~]
  • aldi:  sepi banged... kayak pameran seni instalasi jadinya... dgn seabrek2 tokoh anime/manga harusnya[~~]
  • Ragil Duta:  Saya punya nih beberapa ebook streetphotography. Pernah liat punyanya Thomas Leuthard?[~~]
  • Towab Yusuf:  3G is the great network. [~~]
  • fisto:  iya setuju banget. apalagi kalo beli di real estat yg developernya[~~]

Links

TagCloud